Pasukan Israel Bunuh Pejuang Palestina dalam Serangan ke Tepi Barat

Tak Berkategori95 Dilihat

Losergeek.org, Jakarta – Pasukan Israel membunuh seorang pejuang Palestina dalam serangan yang memicu bentrokan di kota titik nyala Jenin di Tepi Barat yang diduduki, kata pejabat medis dan kelompok militan.

Kementerian Kesehatan Palestina mengatakan salah satu stafnya, seorang wanita, juga ditembak dan terluka oleh tembakan Israel.

Kerabat Mustafa Qonboa mengatakan, pria berusia 32 tahun itu adalah seorang agen senior Brigade Martir Al-Aqsa, sayap bersenjata gerakan Fatah pimpinan Presiden Mahmoud Abbas.

Militer Israel mengatakan tentara menembak balik setelah diserang selama operasi untuk menangkap tersangka anggota faksi Jihad Islam yang didukung Iran, dan seorang tentara terluka. Sebuah senjata dan selusin bom juga disita, kata pernyataan militer itu.

Pasukan Israel meledakkan sebuah rumah milik keluarga orang yang meninggal itu dan merusak sebuah toko roti di lantai dasar, kata saksi mata.

Gambar Qonboa sebagai seorang anak yang tampaknya melarikan diri dari sebuah tank Israel selama serangan Israel 2002 di daerah tersebut menjadi viral di media sosial setelah berita kematiannya.

Gambar tersebut kontras dengan citranya yang lebih baru saat dia memegang dua senapan serbu ketika warga Palestina mengeluhkan kondisi yang memburuk di bawah pemerintahan militer selama beberapa dekade.

Ratusan orang Palestina, termasuk pria bersenjata yang menembakkan senapan mereka ke udara, berbaris di pemakaman Qonboa pada Kamis, 17 Agustus 2023.

“Mereka meledakkan rumah kami,” kata Basima Qonboa, ibunya, sambil berusaha bernapas. “Saya sedang mencari (anak laki-laki saya) tetapi (para pemuda) mengatakan dia tidak ada di sana bersama mereka. Saya meminta mereka untuk memeriksa di bawah reruntuhan dan mereka memberi tahu saya bahwa dia sudah meninggal.”

Iklan

Seorang pekerja toko roti mengatakan tentara Israel mulai menembaki rumah itu segera setelah mereka keluar dari kendaraan sipil yang mereka masuki, tanpa memperingatkan Qonboa atau anggota keluarganya untuk pergi.

Kekerasan di Tepi Barat telah memburuk selama 15 bulan terakhir dengan peningkatan serangan Israel, serangan jalanan Palestina, dan serangan oleh pemukim Yahudi di desa-desa Palestina.

Jenin, sebuah kota di Tepi Barat yang diduduki Israel utara, menampung kamp pengungsi yang penuh sesak dengan nama yang sama dengan populasi sekitar 14.000 keturunan Palestina yang dirampas pada saat pembentukan Israel pada 1948. Selama bertahun-tahun, telah muncul sebagai pusat tradisional perlawanan Palestina terhadap Israel, menampung beberapa kelompok militan.

Pada Juli, pasukan Israel menyerang kota itu dengan drone dalam salah satu serangan terbesar di Tepi Barat dalam 20 tahun, menewaskan sedikitnya delapan orang.

Israel menduduki Tepi Barat, yang diinginkan Palestina sebagai inti dari negara merdeka di masa depan, dalam perang Timur Tengah 1967. Sejak saat itu Israel menetap di wilayah tersebut, sebuah langkah yang dianggap ilegal oleh sebagian besar negara, karena pembicaraan kenegaraan yang gagal tidak menunjukkan tanda-tanda kebangkitan.

REUTERS

Pilihan Editor: Jet Pribadi Menabrak Motor dan Mobil di Malaysia, 10 Orang Tewas



Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *