Tragedi Berdarah Colomadu Terkuak, Pembunuh Yudha Ditangkap saat Mau Kabur ke Kalimantan

Kamis, 1 Februari 2024 – 17:18 WIB

Jakarta – Polisi mengungkap peristiwa pembunuhan terhadap Yudha Bagus Setiawan, warga Banyudono, Boyolali. Tragedi berdarah itu terjadi di Kecamatan Colomadu, Karanganyar, Jawa Tengah, Jumat, 26 Januari 2024.

Baca Juga :

Tinjau Pasar Kota Wonogiri, Jokowi: Harga Bagus, yang Agak Naik Beras

Yudha tewas ditembak pelaku. Salah satu pelaku yang merupakan eksekutor dibekuk di Weleri, Kendal Jawa Tengah saat hendak kabur ke Kalimantan.

Dirreskrimum Polda Jateng Kombes Pol Johanson Ronald Simamora menjelaskan, insiden itu berawal pada Jumat malam, 26 Januari 2024 sekitar pukul 22.07 WIB. Sekelompok orang bersenjata tajam mendatangi sebuah rumah yang terletak di Kelurahan Tohudan, Kecamatan Colomadu, Kabupaten Karanganyar, Jawa Tengah.

Baca Juga :

Suami di Bone Tega Tebas Istrinya Pakai Parang hingga Tewas gegara Dendam dan Cemburu

ilustrasi penangkapan pelaku kejahatan.

Photo :

  • ANTARA FOTO/Hafidz Mubarak A

Selanjutnya terjadi penyerangan yang membuat korban Yudha terkena tembakan. Kelompok yang menembak sebelumnya sempat mengejar serta melakukan penganiayaan. Insiden itu menewaskan korban yang mengalami luka tembak pada punggung tembus ke dada .

Baca Juga :

Program Prabowo-Gibran Hapus Utang Kredit Petani dan Nelayan Diharap Terlaksana

“Penembakan dilakukan oleh tersangka S alias K. Sedangkan, temannya yaitu DE dan P turut serta melakukan pemukulan dan menendang korban saat terkapar sehingga berakibat mempercepat kematian korban,” kata Johanson, Kamis, 1 Februari 2024.

Selanjutnya, tim gabungan Polda Jateng dan Polres Karanganyar melakukan pengejaran terhadap kelompok penyerang. Tersangka S alias K ditangkap di Weleri Kendal saat berupaya melarikan diri ke Kalimantan.

Johanson menuturkan, tiga pelaku tersebut berinisial S alias K (46), warga Tohudan, Colomadu, Karanganyar.

Kemudian DE alias ER (44), warga Kecamatan Mojosongo Boyolali. Serta P (43), warga Ngemplak, Mojosongo, Boyolali.

Polisi juga mengamankan sejumlah barang bukti di antaranya satu pucuk senpi, 5 selongsong, 1 proyektil dan 2 DVR CCTV. Selain itu, juga diamankan sorban milik korban. Polisi juga sudah memeriksa 12 saksi terkait peristiwa tersebut.

“Kami masih dalami dari mana asal senjata api tersebut. Dari pengakuan tersangka S membeli senjata tersebut dari seseorang di Klaten seharga Rp3 juta. Masih kita dalami siapa yang menjual,” jelasnya.

Ada informasi korban Yudha diduga anggota ormas yang melakukan aksi pembubaran perjudian di Tohudan. Diduga aksi pembubaran itu dapat perlawanan dari pihak yang kemudian berujung insiden penyerangan berujung penembakan terhadap korban.

Tersangka S alias K dijerat dengan pasal 338 KUHP tentang pembunuhan dan pasal 1 ayat 1 Undang-Undang Darurat No. 12 tahun 1951 tentang kepemilikan senjata api ilegal. Ancaman hukuman 20 tahun dan paling berat dihukum mati.

Sementara, dua tersangka lainnya disangkakan dengan Pasal 338 KUHP jo Pasal 55 KUHP tentang pembunuhan dan atau pasal 170 ayat 2 ke-3 KUHP atau 351 ayat 3 KUHP tentang pengeroyokan dan atau penganiayaan yang berakibat matinya seseorang.

Laporan: Teguh Joko Sutrisno-tvOne

Halaman Selanjutnya

Johanson menuturkan, tiga pelaku tersebut berinisial S alias K (46), warga Tohudan, Colomadu, Karanganyar.

Halaman Selanjutnya



Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *