Penyebaran Narkoba Jenis Fentanil Jadi Ancaman Global

Selasa, 19 Maret 2024 – 13:19 WIB

VIVA – Menteri Luar Negeri Amerika Serikat, Antony Blinken menyampaikan peringatan keras pada tanggal 15 Maret 2024 lalu. Dia memperingatkan negara-negara di seluruh dunia akan terjadinya ancaman Fentanil yang serupa dengan epidemi dahsyat yang melanda Amerika Serikat.

Baca Juga :

Ojol Tertangkap Basah Bawa 10 Ribu Butir Ekstasi, Ngaku Disuruh Residivis di Thailand

Berbicara pada konferensi Perserikatan Bangsa-Bangsa di Wina, Austria, yang didedikasikan untuk mengatasi proliferasi narkotika dan obat-obatan terlarang sintetis, Blinken menggarisbawahi betapa mendesaknya situasi ini. Sebagai Menteri Luar Negeri AS pertama yang berpidato di Komisi Narkotika PBB tahunan, Blinken menyoroti krisis narkoba global yang memprihatinkan.

Inti dari peringatan Blinken adalah meningkatnya jumlah obat-obatan sintetik yang mengkhawatirkan, khususnya Fentanil, yang telah menjadi penyebab utama kematian di kalangan warga Amerika berusia 18 hingga 45 tahun. Para ahli menghubungkan cepatnya penyebaran fentanil di AS dengan operasi kartel Meksiko yang kuat, perdagangan manusia, dan perdagangan manusia.

Baca Juga :

Raksasa Dunia! Ini 10 Negara Terluas yang Menakjubkan

Seperti dilansir The Hongkong Post, Selasa 19 Maret 2024, Blinken menekankan pentingnya kolaborasi internasional untuk mengatasi meningkatnya ancaman ini, dan mengisyaratkan seruan tindakan bagi negara-negara untuk bersatu dalam memerangi epidemi fentanil.

Aspek penting dari krisis fentanil terletak pada jaringan penyelundupan rahasia, yang mengeksploitasi rute rumit melintasi benua. Fentanil, yang dikenal karena potensinya, bahkan dalam jumlah kecil sekalipun dapat menimbulkan risiko mematikan, sering kali diperdagangkan melalui jalur rumit yang terutama berasal dari Tiongkok, sumber utama dunia.

Baca Juga :

Dukung Hak Palestina, China Jalin Hubungan Erat dengan Hamas

Pusat-pusat industri Tiongkok berfungsi sebagai pusat produksi fentanil dan bahan kimia prekursornya, dan para penyelundup manusia memanfaatkan lemahnya pengawasan di wilayah-wilayah tersebut.

Baca Juga  10 Laga Tanpa Kekalahan, Pelatih Persib : Atmosfer Ruang Ganti Berubah

Dari Tiongkok, fentanil diperdagangkan ke negara-negara tetangga di Asia Selatan, termasuk Myanmar, India, dan Vietnam, sebelum didistribusikan ke pasar global. Di Meksiko, kartel narkoba terkemuka seperti Sinaloa dan Jalisco New Generation memainkan peran penting dalam menyelundupkan fentanil ke Amerika Serikat, sehingga semakin memperburuk krisis seperti yang diungkapkan dalam laporan Jurnalisme Investigasi Reportika.

Selain itu, fentanil diperdagangkan ke Eropa, Australia, dan wilayah lain melalui jaringan perantara, menggunakan berbagai metode penyelundupan, termasuk fasilitas surat internasional dan operator konsinyasi ekspres.

Meskipun ada upaya internasional untuk memerangi perdagangan fentanil, tantangan tetap ada, dengan penyitaan fentanil ilegal yang semakin meningkat baik volume maupun potensinya. Perkembangan terkini, termasuk penangguhan kerja sama antara Amerika Serikat dan Tiongkok dalam memerangi perdagangan narkotika, menyoroti kompleksitas dalam mengatasi masalah mendesak ini.

Dengan nyawa yang dipertaruhkan, tindakan segera sangat penting untuk membongkar rantai pasokan penyelundupan fentanil dan mengurangi hilangnya nyawa manusia di seluruh dunia.

Upaya terpadu baik di tingkat internasional maupun individu menawarkan harapan dalam memerangi ancaman mematikan dari penyelundupan dan konsumsi fentanil. Penguatan kerja sama antar negara, peningkatan pembagian intelijen, dan upaya penegakan hukum yang tepat sasaran dapat mengganggu jaringan penyelundupan dan membongkar rantai pasokan gelap.

Selain itu, inisiatif kesehatan masyarakat yang kuat yang berfokus pada pendidikan, pencegahan, dan akses terhadap pengobatan dapat membantu mengurangi permintaan opioid sintetis.

Ilustrasi jenis-jenis obat narkoba

Ilustrasi jenis-jenis obat narkoba

Pada tingkat individu, kesadaran dan kewaspadaan adalah yang terpenting. Mendidik diri sendiri dan orang-orang terkasih tentang bahaya fentanil dan opioid sintetik lainnya dapat memberdayakan individu untuk membuat pilihan yang tepat dan menghindari paparan yang tidak disadari.

Baca Juga  Bukannya Belajar, Peserta Tes CPNS Kepergok Bawa Jimat Hingga Bunga Kantil

Selain itu, pembuangan obat resep dengan benar, menghindari penggunaan obat-obatan terlarang, dan mencari bantuan untuk masalah penyalahgunaan zat merupakan langkah penting dalam menjaga kesehatan dan kesejahteraan pribadi.

Dengan menumbuhkan budaya tanggung jawab dan ketahanan, kita dapat bersama-sama mengatasi krisis fentanil dan melindungi masyarakat dari dampak buruknya.

Halaman Selanjutnya

Dari Tiongkok, fentanil diperdagangkan ke negara-negara tetangga di Asia Selatan, termasuk Myanmar, India, dan Vietnam, sebelum didistribusikan ke pasar global. Di Meksiko, kartel narkoba terkemuka seperti Sinaloa dan Jalisco New Generation memainkan peran penting dalam menyelundupkan fentanil ke Amerika Serikat, sehingga semakin memperburuk krisis seperti yang diungkapkan dalam laporan Jurnalisme Investigasi Reportika.

Halaman Selanjutnya



Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *