Pengunjung Tewas Ditikam dan Diduga Sarang Narkoba, Polisi Sarankan Ibizza Pontianak Ditutup

Selasa, 27 Februari 2024 – 15:45 WIB

Pontianak – Keributan antar pengunjung tempat hiburan malam menyebabkan 1 orang pengunjung tewas. Korban tewas karena ditikam di Ibizza Pontianak, Kalimantan Barat.

Baca Juga :

Modus Edar Tempel, Polsek Pademangan Ringkus 3 Pengedar Narkoba

Kapolresta Pontianak Kombes Pol Adhe Hariadi mengatakan dalam peristiwa tersebut, satu pria berinisial FN (40) tewas. Sementara, dua pria lain berinisial BG (39) dan M (46) ditangkap.

“Korban meninggal dengan luka tusuk di perut bagian belakang,” kata Kombes Adhe, Senin 26 Februari 2024.

Baca Juga :

Kontroversi Penggunaan Narkoba Pangeran Harry Kembali Diungkit, Pengacara Pemerintah AS Merespons

Insiden berdarah itu terjadi pada Minggu, 25 Februari 2024 sekitar pukul 02.00 WIB. Menurut Adhe, saat itu korban dan pelaku sama-sama mabuk, bersenggolan lalu emosi.

Baca Juga :

Berakhir, IIMS 2024 Berikan Dampak Positif untuk Industri Otomotif

Namun, pelaku dan korban sempat dilerai oleh rekan-rekan. Tapi, perkelahian ternyata berlanjut di halaman parkir.

“Hasil pemeriksaan menunjukkan tidak ada unsur dendam dalam peristiwa tersebut. Murni bersenggolan karena sama-sama mabuk,” jelas.

Adhe melanjutkan berdasarkan penyelidikan dengan memeriksa saksi-saksi serta kamera pengawas dan berkoordinasi dengan tokoh masyarakat. Lalu, dua pelaku berinisial BG (39) dan M (46) menyerahkan diri. “Saat ini keduanya dalam pemeriksaan intensif,” katanya.

Adapun berdasarkan pemeriksaan saksi-saksi, keributan terjadi lantaran korban dan pelaku saat itu dalam kondisi mabuk dan dalam pengaruh narkoba. Ketika bersenggolan langsung membuat pelaku emosi,” jelasnya

Dari hasil visum, yang dikeluarkan dokter di rumah sakit Anton Soejarwo pada tubuh korban ditemukan luka. Salah satunya luka di bagian jari tangan dan perut bagian belakang. “Beberapa luka menyebabkan korban kehabisan darah dan meninggal,” ujarnya.

Baca Juga  Aku Akui Memang Ada Kemiripan

Adhe mengatakan, pasca kejadian pihaknya melakukan razia dan ditemukan beberapa bungkus plastik bekas ekstasi dan satu butir ekstasi.

“Namun, pemiliknya melarikan diri. Kalau dikategorikan, THM ini adalah sarang narkoba,” tuturnya.

Lantaran sering terjadi kericuhan di tempat hiburan malam tersebut, pihak kepolisian merekomendasikan Pemerintah Kota Pontianak agar menutup Ibizza Club.

Halaman Selanjutnya

Adhe melanjutkan berdasarkan penyelidikan dengan memeriksa saksi-saksi serta kamera pengawas dan berkoordinasi dengan tokoh masyarakat. Lalu, dua pelaku berinisial BG (39) dan M (46) menyerahkan diri. “Saat ini keduanya dalam pemeriksaan intensif,” katanya.

Halaman Selanjutnya



Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *